AUSTRALIA oh AUSTRALIA

TERGERAK JEMARIKU UNTUK MENULIS KISAH INI, 
AUSTRALIA DEVELOPMENT SCHOLARSHIP (ADS) – INTERVIEW session.

Sebagai beasiswa yang banyak digandrungi oleh kalangan muda maupun tua di Indonesia, beasiswa ini sungguh sangat kompetitif. Setiap tahunnya, sudah bisa dipastikan bahwa jumlah pelamar beasiswa ADS selalu meningkat. Itu sudah mencerminkan bagaimana ke-gandrungan yang besar pada beasiswa dari pemerintah Australia ini.
Tahun ini, 2011 – adalah tahun kedua saya mendaftar beasiswa ADS. Tahun 2010 yang lalu juga saya mendaftar, kala itu status saya masih sebagai mahasiswa profesi ners yang baru lulus, tinggal menanti saat wisuda. Setelah mengirimkan aplikasi beasiswa ADS di bulan Agustus (sekaligus deadline ADS), di Bulan desember saya mendapatkan telpon dari bapak di rumah. Kata bapak, saya dapat surat yang judulnya dari Australia. Bapak tidak bisa mengerti maksud suratnya ,tidak mengerti bahasa inggris, jadi saya faham sekali dengan kebingungan bapak. Akhirnya saya meminta beliau untuk membaca sesuai ejaan bahasa yang bapak fahami. Dengan pengucapan yang beliau samakan dengan tulisan bahasa Inggris dalam surat tersebut, intinya saya tahu kalau status saya “UNSUCCESFULL”. Usaha saya untuk beasiswa ADS tahun 2010 GAGAL.

***** berlanjut ke 2011
Saya apply kembali beasiswa ADS di tahun 2011, mengingat di tahun sebelumnya saya tidak lolos untuk interview sekalipun (interview adalah tahap ke 2 dari 3 tahap seleksi), maka saya berusaha memaksimalkan dalam tahap pertama beasiswa ini. Apllication form mulai saya isi jauh-jauh hari sebelum deadline, kelengkapan persyaratan juga demikian, termasuk mengisi point kepegawaian dari bapak Rektor (karena status saya sebagai staff di kampus). Saya mempelajari application form yng pernah dibuat senior saya yang sekarang sudah studi di Monash university lewat beasiswa ADS, dan terus terang saja saya sangat minder mengisinya, bayangkan saja, TOEFL saya berada pada batas minimal beasiswa ADS, pengalaman kerja saya tidak begitu mengagumkan seperti senior saya yang sudah punya pengalam kerja di rumah sakit internasional beberapa tempat. Intinya saya merasa HDR (harga diri rendah), tapi semangat dari rekan kerja saya di Departemen Keperawatan Jiwa dan Komunitas menguatkan tekad saya. Bu rita bilang kalau orang pintar, kalah dengan orang bejo dan nekad. Kuasa Allah jauh lebih besar dari apapun. Jadi dengan segala keterbatasan saya, saya tetap bulatkan tekad untuk mendaftar. Beberapa minggu sebelum deadline, applikasi saya sudah terkirim. Tahap awal done!
**** Desember awal
Saya lembur di kantor sampai menjelang isya, sebelum pulang saya sempatkan cek email. Dan ada 2 pesan baru yang menarik perhatian saya. Email dari ADS. Subhanallah. Saya mendapatkan panggilan untuk interview dan tes IELTS di awal januari 2012. Mendapatkan email panggilan interview ini merupakan hal yang luar biasa untuk saya, karena saya tahu sekali pendaftarnya sangat banyak. Tahun ini, ada sekitar hampir 5 ribu. Dan 750 diantaranya mendapatkan panggilan interview dan IELTS test.
**

Beberapa hari kemudian, saya mendapat telepon dari Bapak, Bapak bilang saya dapat amplop tebal yang ada isinya CD, dari lembaga Australia lagi. Kali ini ada penjelasan bahwa saya mendapatkan undangan interview, Bapak saya bisa mengerti maksudnya karena surat tersebut bertuliskan dalam bahasa Indonesia. Bapak saya mau ke semarang sekedar memberikan surat saya itu, saya melarang beliau karena isi surat itu sama dengan Attachment yang ada di email saya. Saya sudah konfirmasi ke pihak ADS, dan memang demikian, jadi saya tidak perlu khawatir dengan surat yang datang terlambat ke saya. Mengisi form tes IELTS pun Alhamdulillah tidak ada kesulitan karena di email yang saya terima, semua sudah lengkap, formulir IELTS yang harus saya isi dan kirim secepatnya, serta panduan dalam pengisiannya.
Sampai di sini, saya belajar satu hal penting : beranilah untuk mencoba sesuatu dengan dibarengi kesungguhan dan usaha.

Saya berangkat ke Jogja untuk tes IELTS dan interview pada tanggal 4 Januari, 2012. Sebenarnya, tes saya masih dua hari lagi, yaitu tanggal 6 Januari untuk speaking test, tanggal 7 januari untuk tes tulis (listening, reading dan writing). Dan tanggal 10 januari adalah tes Interview oleh pihak ADS . tapi karena saya mau numpang di kos mbak laila dan tanggal 5 pagi mbak laila sudah mau pulang kampung, jadi saya harus tiba di kosnya sebelum tanggal 5.
Jam 4 sore, saya di antar oleh dedek Farida menuju tempat mangkal bus, Alhamdulillah langsung dapat. Saat di bis saya sempatkan membuka Hp, dan ada 2 panggilan dari nomor +6224 (no semarang) dan sms dari bu Endah rektorat. Karena penasaran, sayapun call balik, tapi tidak ada balasan. Saya sms beliau. Lama tidak ada balasan. Isi sms beliau yg saya terima intinya mengabarkan bahwa saya harus mengurus beasiswa unggulan saya sesegera mungkin karena DEADLINE tanggal 10 januari besok. Lama saya termenung, tanggal 10? Itu adalah tes interview saya untuk ADS, dan tanggal 6,7 saya masih di jogja untuk Tes IELTS. Posisi saya sekarang tengah di dalam bus menuju jogja. What should I do? apakah saya harus kembali ke semarang saat ini juga?
Alhamdulillah setelah beberapa kali mencoba menghubungi bu Endah, tersambung juga. Waktu saya sampaikan kalau saya masih ada acara sampai tanggal 10, beliau akhirnya menyarankan saya untuk terbang langsung ke Jakarta pada hari senin agar dokumen saya bisa sampai Jakarta tepat waktu.
Akhirnya terlintas ide cerdik saya (tumben ni saya cerdik! :P )saya free tanggal 8 dan 9, Tanpa fikir panjang, sayapun langsung memesan tiket ke Jakarta lewat teman saya, saya minta teman saya memberikan jadwal penerbangan terlebih dahulu agar saya bisa berangkat tepat waktu.
Beberapa waktu kemudian, bu Endah menyampaikan kalau beliau bisa membantu saya asal saya mengirim semua berkas saya lewat email ke email beliau agar nanti beliau yang mengurusnya. Subhanallah, bu Endah baik sekali. Semoga segala urusan beliau dipermudah oleh Allah. Amin.
Karena memungkinkan by email bisa, pemesanan tiket ke Jakarta-pun saya cancel. Bisa. Alhamdulillah.
***
Singkat cerita, saya sampai jogja, menuju kos mbak laila, Saya sangat bersyukur sekali karena mbak Laila kuliah S3nya di Jogja, jadi saya ada tempat menginap. Saya nggak ada teman akrab cewek yang bisa saya mintain tolong kalau bukan beliau. Yah, ada sih, tapi kalau dengan mbak Laila saya kan sudah pernah sebulan jadi teman sekamar waktu di Bali, jadi nggak terkesan aneh kalau sekamar ma beliau lagi.
Mbak laila masih sangat muda (<30 1="" 2012="" 303="" 3="" 5="" 6="" ada="" adalah="" akhirnya="" alhamdulillah="" allah.="" allah="" aman.="" amerika.="" amin.="" anak="" ashari="" bagian="" baik="" bantu="" baru="" beberapa="" belakang="" beliau.="" beliau="" belum="" beres-beres="" beres.="" berikutnya="" berkali-kali="" bersama="" besok.="" biasa="" bisnis="" cahyo="" class="separator" dan="" dapat="" dari="" datang="" dech.="" dek="" dengan="" di="" dibalas="" dibayar="" dipersilakan="" div="" dsb="" edi="" ekonomi="" emir="" enak.="" esok="" fakultas="" gedung="" giliran.="" hanya="" hari="" ia="" ielts="" ini="" interview="" itu="" jadi="" jam="" januari="" juga="" kalau="" kamar="" kampung.="" kantor="" ke="" kebaikan="" kemudian="" kesulitan="" ketemu.="" kita.="" kita="" kos="" kptu.="" lagi-lagi="" laila="" lebih="" liburan="" luar="" makan="" maksud="" malam="" mandi="" mas="" masih="" mau.="" mau="" mbak="" membantu="" membawa="" membuka="" menawari="" mencari="" mengambil="" menganggap="" menjawab="" menyapa="" merasa="" merekalah="" merepotkan="" neneknya.="" no="" oleh="" orang-orang="" pamitan="" penjaga="" peran="" pertama="" pulang="" pusat="" rembang="" reti="" ruang="" rumah="" s2="" s3="" saja="" sampai="" saya.="" saya="" sayap="" sedang="" sekali="" sekarang="" sekitar="" selalu="" selesai="" semakin="" semoga="" semua="" sendiri.="" sendirian="" serba="" setelah="" shalat="" sidang="" soalnya.="" speaking.="" studi="" style="clear: both; text-align: center;" suaminya="" sudah="" tahu="" tahun="" tak="" tangan-tangan="" tanggal="" tapi="" tata="" tempat="" tes="" tidak="" timing="" tulis="" ugm="" untuk="" urutan="" usaha="" utara="" waktu="" yang="">


Saya sempatkan berkenalan dengan rekan-rekan saya yang juga peserta ADS. Adam mas Eko, mas Faruq, mbak Alvi, Mbak IIn, mbak Ratih, mbak rani dan Mbak Suci. Mbak suci kebetulan mengambil bidang yang sama dengan saya (nursing). Hanya saja beliau dari Stikes Ahmad Yani Jogjakarta. Tempat kerjanya Mamat teman saya dan mas tetra kakak kelas saya, serta Henggar yang sekarang sudah kerja di Jepang.
Akhirnya tibalah saya untuk tes speaking. Bla..Bla..Bla…. di awal saya lumayan lancer, tapi begitu sampai tengah dan diskusi akhir, saya belebotan. Intinya saya menganggap tes speaking saya tidak bagus . Hikhik.

**
Hari kedua, adalah tes tulis (biasanya tes tulis dulu baru speaking) tapi karena jumlah yang banyak (55) peserta untuk area jogja, jadi dibuat jadwal bergantian dan kebetulan saya dapat jadwal yang speaking lebih dahulu daripada tes tulis.
Ini adalah tes IELTS saya yang pertama, jadi deg-degan gitu. Dan benar saja, saat tes dimulai, saya kesuliatn. Tidak hanya kesulitan di sesi pertama (listening) tapi juga di reading maupun writing. Saya benar-benar seperti orang putus asa, Saat listening, banyak sekali poin yang saya tidak bisa jawab, akhirnya hanya ngawur. Pas reading, juga demikian… apalagi di setiap tes TOEFLpun, reading adalah yang paling berat untuk saya dan benar saja. Di sesi writing, tulisan sayapun tidak sampai 250 kata seperti yang diminta. Jadi saya benar-benar desperate. Ditambah lagi selesai tes, teman-teman sempat pada cerita dan mereka merasa lumayan dengan tesnya, sedangkan saya… huhuhu….  hikhik.


gedung Fakultas Ekonomi dan bisnis UGM - tempat tes tulis IELTS
Akhirnya, berbekal rasa pesimis saya dengan tes IELTS. Saya menganggap Plan A saya untuk mendapatkan beasiswa ke Australia peluangnya sangaaaattttt minim. Oleh karena itu, saya harus memaksimalkan Plan B yaitu beasiswa unggulan saya yang kemaren dapat telepon dari bu Endah.
Beasiswa unggulan saya itu adalah Master of Nursing di Thailand, jadi harus saya upayakan semaksimal mungkin.
Singkat Cerita, hari senin dengan bantuan dari bu Endah dan mbak Yolanda, semua arsip sudah lengkap. Tinggal mengirim ke Jakarta dengan deadline besok (tanggal 10), karena sekarang sudah tanggal 9 januari.
Saya lari ke Fed-Ex, tutup. Lalu meluncur ke JNE – slip habis, jadi tidak bisa. Akhirnya menuju kantor pos tercinta, produk negri sendiri. Dan Alhamdulillah sekarang ada program Pos Express yang sehari bisa nyampai tujuan. Karena saya butuh, bismillah, saya percaya dengan pos Indonesia. Semoga lancer dan bisa tepat waktu.
Setelah itu saya langsung balik lagi ke Jogjakarta. Dan sampai jogja malam.
***
Tak tahu kenapa, tiba-tiba aku jatuh cinta dengan suasana Jogja. Beneran deh. 
Tapi satu hal yang membuatku kesulitan itu soal transportasi. Setiap pagi, aku jalan dari kos mbak laila ke jalan raya lumayan juga jauhnya, sekitar 10 menit.
Habis itu sy nongkrong lama di pinggir jalan raya untuk naik bis, tapi setengah jam saya nunggu bis RAS yang mau saya tumpangi, nggak datang juga. Hari pertama tes saya, saya call taxi, tapi saya disuruh nunggu 15 menitan, padahal jam sudah mepet, Alhamdulillah ada Ojek lewat, akhirnya saya cancel taxi dan naik ojek. Saya booking tukang ojek untuk hari berikutnya, tapi ternyata di hari berikutnyapun bapak tukang ojek tidak datang. Saya lupa minta no Hp beliau, jadi saya akhirnya pesan taxi. Alhamdulillah bisa sampai kampus UGM on time. (jarak kos mbak laila dengan Kampus sekitar 10 – 15 menit by Taxi).

bersambung dulu yakkkk

Komentar

  1. bagaimana dengan JST interviewnya, ditulis juga dunk :)
    and FYI, saya tak termasuk dalam golongan yang merasa pede dengan tes IELTS kemaren mbak...takut rasanya kalo inged seluruh rangkaian tes yang saya jalani tanpa kondisi tubuh yang fit...tapi pasrah sama Gusti Allah sajalah...daebak

    *SW*

    BalasHapus
  2. Hello Mas SW, hoho..iya ni belum saya tulis lanjutannya... ntar yak kl dah sy tulis..hehe..soalnya kalau ditulis makan berapa halaman yak? hohoho...


    wah... terbaca ya ni blog..hahaha

    BalasHapus
  3. Salam kenal mbak, saya juga seorang perawat. Saya bekerja di rsud pemkab asahan Sumatra utara, saya tertarik untuk apply beasiswa ads.
    apakah fotocopy ijazah profesi ners juga wajib dilampirkan mbak, atau cukup fotocopy ijazah s1 keperawatan dan transkrip?
    Terimakasih ya mbak.

    BalasHapus

Posting Komentar

silakan Berkomentar

Pos populer dari blog ini

JEJAK LANGKAH KAKI LELAKIKU

PROSES PEMBUATAN TEMPE AL-AMAN (COCOK UNTUK NEGARA 4 MUSIM).

MINYAK KAPAK - TRADISI KELUARGA..TAPI BUKAN DI DALAM BUS